Alangkah baiknya ibu.

Dan tiba-tiba jemari saya bergerak-gerak.

Saya tahu, kalau dinilai dengan nilaian sastera, puisi ini kosong sahaja. Tetapi inilah tumpahan hati saya. Segar dari dalam jiwa…

Ibu, ini untuk ibu.

Bicaraku untuk ibu

Seorang ibu

Seakan mendengar tangisanku yang tersembunyi

Tetap menghantar pesan nasihat

Walau “jangan risau ibu” kuulang berkali-kali

Terasa seakan pintu langit terbuka

Dia wakil daripada Ilahi

Menyentuh sayang hatiku

Aku tersenyum

Saat semua orang menyatakan aku kuat

Dikau wahai ibu mengetahui anakandamu ini

Bermesej-mesej kau hantar sebagai penenang hati

Seakan tangisku yang tersembunyi kau dengari dengan jelas sekali

Ibu,

Kalau aku mampu beli seluruh dunia untuk bersamamu

Makan aku uruskan itu sesegera waktu

Tapi aku tertakhluk kelemahan kudratku,

Hanya usaha sahaja yang ada padaku,

Jangan risau ibu,

Jangan risau

Aku amat percaya dan sangat percaya

Sitar takdir yang sentiasa bersamaku

Sentiasa terpetik dan tidak akan menzalimiku

Bukan sepanjang masa lagunya sedih

Bukan sepanjang masa juga lagunya bahagia

Namun tuan sitar telah berjanji kepadaku ibu

Setiap kesusahan itu diiringi dengan kesenangan,

Kuulang jangan risau ibu,

Lepaskanlah tembakan-tembakan doamu kepadaku

Jangan kau hentikan layangan kasihmu padaku

Aku telah berjanji padamu untuk terus hidup

Maka aku akan terus hidup dengan janjiku itu

Ibu,

Sesungguhnya kita tidak tahu apa takdir yang tertulis

Mungkin Ilahi hanya menggegarkan kita sebentar

Menguji keimanan

Dan ini belum tentu lagi kesudahan

Tersenyumlah ibu,

Bahagiamu bahagiaku

Laramu laraku,

Iklan